Ikut Belakang

Friday, October 29, 2010

Terima Kasih

Nada Siriyes
Terima Kasih. Syukran, thank you dan lain-lain lagi ucapan yang sama maksud dengannya itu adalah perkataan yang terlalu ajaib. Tanda penghargaan kita kepada orang lain yang mungkin telah membantu, menolong, menghulurkan sinar kepada kita.

Kita akan berbesar hati dan gembira, berbunga-bunga dalam hati apabila bantuan yang kita hulurkan itu disambut dan dibalas dengan ucapan terima kasih dan diiringi sekuntum senyuman yang ikhlas. Walaupun bantuan tersebut tidaklah sebesar mana, setakat mengeluarkan kata-kata menunjukkan arah namun terima kasih adalah miracle word yang menyembuhkan dan melembutkan hati sesiapa sahaja.

Dalam hal ini ada dua pihak yang terlibat. (i) Pemberi (ii) Penerima.
Bayangkan pula sebuah bantuan itu tidak disertakan dengan ucapan terima kasih oleh orang yang menerimanya? Apakah rasa yang tersimpul dalam hati penerima? Apa pula rasa seorang pemberi? Fikirkan jika pemberi tadi sanggup meluangkan masa (padahal dia sedang tergesa-gesa), tapi melapangkannya untuk memberi bantuan. Sedangkan penerima selepas itu langsung pergi tanpa apa-apa ucapan, senyuman atau isyarat.

Apa pula kesannya? Kepada penerima mungkin hatinya batu, lali dan hapus dengan segala rasa mahmudah. Tapi kepada pemberi mungkin selepas ini rasa serik untuk membantu.
..........

Nada Emo
Aku memang hangin dengan penerima. Bukan nak cakap kita ni bagus sangat, mengada-ngada perlukan perhatian, perlukan penghargaan dan sebagainya. Tapi boleh tak penerima tadi tunjukkan sedikit rasa terhutang budi? Senyuman sedikit atau apa sahaja isyarat untuk melegakan hati pemberi. "Usahlah mahu disanjung-sanjung, engkau digelar manusia agung". Bukan, bukan itu yang aku maksudkan. Tapi orang berbudi, kita berbahasa. Kan?

(i) Masa di satu kursus, seorang Gugurl terjatuhkan pennya. Mula-mula aku buat tak tahu je tapi lepas dah habis kelas, baru aku ambilkan dan bagi dia. Eh, boleh dia jeling je aku, ambil pen buat derk je pastu. Aku text kat Triple A cakap Gugurl ni tak cakap pape pun masa tolong amikkan pen dia. Triple A reply "Padan muka awak, sape suruh tolong, tengok muka pompuan tu pun tahu la dia sombong". Hoh? Kalau dia cakap dalam bahasa Cina atau Tamil pun aku boleh paham...

(ii) Suatu pagi aku terkocoh-kocoh nak pergi kerja. Kan kejar LRT kosong pagi-pagi. Then, tengah laju-laju berjalan tetiba nampak sorang kakak dari jauh tertinjau-tinjau mencari sesuatu. Dia mendekati aku dan bertanya "Dik, mau nanya. Mana ya pablikpon? Mau nelepon". Aku balas, "Oh, kat bawah blok tu kak ada pablikpon, semua blok pun ada". Dan terus pergi, aku pulak terpinga-pinga. Weh, LRT dah terlepas...

Apakah rasanya? Muka aku pagi-pagi dah masam time tu.

Tweet : Terima Kasih Allah. Alhamdulillah.

No comments:

Post a Comment

Sharing is Caring,
Comment is Romance,
EH?