Ikut Belakang

Thursday, October 28, 2010

Jadi Gaban

Syhhh...
Bos kat dalam tengah angin, emo-emo...
Tadi dah kena sound, bukan aku yang buat salah
Ada staf tak siap kerja tapi biasalah
aku pulak yang kena semburan api otromen
Memula muka aku dah berubah...
dah senak ulu hati
Tapi sebelum bos berubah
jadi
Gaban
Baik aku senyap sekarang

Tweet : Padan muka aku. Mana budak tu aku nak sembelih buat sup, keja pending aku yang kena. Mana???

Monday, October 25, 2010

It's Finger Lickin' Good

Alhamdulillah. Step 1 is done. Dua hari bekerja keras akhirnya ditauliahkan. Apetu? Nanti lain entri aku cerita.

Ok, tajuk tu bukan lucah. KFC punya trademark, sedap hingga menjilat jari. Point sebenarnya benda ni selalu terjadi kat aku. Finger lickin'. Di jaman sekolah rendah/menengah, Poli, tempat kerja dan semua tempat di kala aku makan, lepas makan aku akan jilat jari.

Dan tak pasal-pasal aku emo pulak sebab kalau aku jilat jari lepas makan, ada suara sumbang jahiliyah tanya, "Amboi, sedap sangat sampai menjilat jari". "Kau jilat-jilat jari, lapar sangat ke?". "Ape kau punya lucah ni jilat² jari nih?".

Watde??? Jilat jari tu kan sunnah Nabi SAW. Hujung jari tu kan mengandungi enzim yang mana akan bercampur dengan makanan dan memudahkan proses pencernaan. Kadang-kadang aku malu sangat bila orang cakap macam tu. Mak aku ajar dari kecik lagi jilat hujung jari selepas makan. Mak aku kata itu ikut Nabi, buat dapat pahala.

Tapi kalau try jilat jari kat restoren KFC, mesti takkan dipandang serong kan? Mesti takkan ada yang sumbang-sumbang mengata aku kan? Yang tak leh tahan, dorang kata aku lucah jilat jari? Dorang yang lucah sebab pikir benda-benda lucah kan? Watde la dorang ni. Sampaikan aku lepas makan nak jilat jari pun rasa tak syok lagi. Sedangkan yang baik, yang sunnah patut di ikuti sebagai tanda kita sayangkan Nabi SAW. Agaknya kalau aku buat benda-benda yang tak elok masa makan, dorang takkan perli aku macam tu kan?
Ha, cuba cakap macamana aku tak emo?

So, finger lickin good, jilat hujung jari kat mana-mana restoren, kedai makan hatta di rumah selepas makan, dapat pahala ikut sunnah Nabi SAW.

Tweet : Bukan nak berlagak aku ikut sunnah Nabi. Hanya manusia biasa, itulah yang termampu.

Friday, October 22, 2010

Merencana Hidup

Alhamdulillah. Sekarang sedang merencanakan kehidupan. Lagi 5 bulan aku akan pindah ke bilik baru. Duduk sorang-sorang. Aku cepat emo, tak boleh duk ramai-ramai nanti semua akan jadi tak kena. Emotype macam aku ni susah. Aku sendiri pun susah nak berkawan dengan orang lain. Orang cakap aku garang. Sebab dorang selalu buat aku marah.

Bayangkanlah, kalau orang tutup pintu bilik kuat sikit pun aku terasa. Kalau orang pecahkan bekas ais aku dalam freezer, ofkos aku emo. Orang tak sidai kain lap sinki/emo. Sinki pulak basah-basah, tak lap selepas guna/emo. Penat-penat aku mop lantai dapur, korang tumpahkan air, kuah, sampah tak lap, tak sapu/emo. Korang guna barang-barang aku tak kemas, tak simpan, tak guna elok-elok lagi aku emo. Basuh pinggan, periuk etc pastu sisa biar dalam sinki tersumbat/emo. Bilik air orang lain tak pernah bersihkan, dinding bilik air tak pernah nak sental, memang aku emo plus-plus. Pernah aku biarkan rumah tak mop, bilik air tak basuh, tahu apa jadi?

Lastnya aku gila sorang-sorang sebab tak tahan. Orang lain ada nak tolong? Tak. No!

Jadinya, aku akan emo dengan semua benda yang tak kena di mata aku. Kalau aku sorang yang jaga rumah, jaga dapur, jaga semuanya korang bayar sewa buat apa? Baik duit sewa bagi kat aku je, biar aku buat semua kerja rumah sekali. Tapi dengan syarat korang jangan nak sepahkannya. Emo tak?

Ye, rencana hidup aku memang telah ditakdirkan begitu dan aku telah rencanakan hidup aku macam tu. Aku bukan cerewet tapi aku tak boleh biarkan semua benda menyerabutkan mata dan deria perasaan yang lain. Mata aku serabut, hati aku yang sakit lagi.
Sesak rasanya tapi perlahan-lahan nanti okaylah. Banyak benda nak kena settle semuanya. Daripada benda yang kecik-kecik sehingga besar-besar.

Tweet : Semoga suami aku nanti tak emo macam aku.